Kena Artblock?
Lakuin 6 Hal Ini Supaya Idemu Selancar Jalan Tol.

Deadline udah mentok malah kejedot artblock? 

Tenang… tenang… jangan panik.

Owly udah ngumpulin nih beberapa hal yang biasa dilakuin desainer-desainer sekolah desain ketika mereka mulai kehabisan ide.

Baca sampai habis dan cobain sendiri yuk!

Step 1 :
Rebahan Sebentar

Coba deh, berhenti ngeliatin artboard kosongmu terus. Karena jujur aja, artboard putih kosong bikin kamu ngerasa makin minder, kan? 

 

Nah, daripada makin tertekan, mending kita istirahat sebentar. Ingat, kamu bukan mesin. Bahkan mesin pun juga butuh perawatan dan maintenance. Jadi, jangan terlalu keras sama dirimu sendiri.

rest-min.png

Eits, tapi bukan berarti kamu bisa rebahan sambil scroll TikTok, ya. Gunain waktu istirahat ini untuk benar-benar menenangkan dan mengosongkan pikiran. Soalnya kalo kamu ke-distract nanti bakal lebih susah buat membangun mood untuk ngerjain desain lagi. 

 

Kalau kamu lagi di kantor dan ga bisa rebahan, coba pergi ke toilet bentar. Entah kenapa, mayoritas desainer setuju kalo masterpiece mereka biasanya lahir akibat nongkrong-nongkrong di toilet. Kamu gitu juga, ngga?

Step 2
Buka Pinterest Buat Bangkitin Interest

Nah, kalo sekiranya pikiran udah lebih tenang, coba deh buka ponsel kamu. Hehe, tapi jangan buka TikTok atau Instagram, ya!

Buka HP kamu dan pergilah ke Pinterest. Lalu cari deh style desain yang kamu suka atau desain yang biasanya bikin kamu iri. Step ini bertujuan untuk mengisi ‘gelas kreativitas’ kamu lagi.

pinterest-min.png

Ibaratnya gini, kalo kita terus-terusan menuang air, lama-lama pasti akan habis, kan? Nah, sama halnya dengan kreativitas. Kalo kerjaan kita cuma produce, produce, produce tanpa mengisi ulang bahan baku, ya pasti lama-lama abis juga, kan.

Jadi, jangan lupa untuk cari Inspirasi. Biasanya nih, biasanya…setelah lihat-lihat karya orang, kamu pasti bakal kepikiran sesuatu yang bisa jadi cikal bakal ide kamu.

Step 3
Gesek ATM

Masih belum dapet ide juga? Mungkin ini saatnya buat gesek ATM. Hehe bukan ATM beneran ya. Tapi teknik Amati, Tiru, Modifikasi.

Ingat, di dunia ini ga ada yang benar-benar original. Yang ada cuma gabungan atau modifikasi dari ide-ide yang udah ada sebelumnya.

atm-min.png

Jadi hilangin tuh keinginan buat bikin desain mind blowing dan jadi perfeksionis. Karena biasanya ini yang justru menghambat idemu untuk keluar.

So, wajar banget kalau kamu mau pakai ide atau layout dari desainer lain buat referensi untuk kemudian dimodifikasi. Tapi ingat ya, persentase modifikasi-nya harus lebih besar dari aspek menirunya.

Mengamati desain-desain yang udah ada sebelumnya juga biasanya akan jadi stimulus buat kreativitasmu. Cobain, deh.

Step 4
Jurus Moodboard

Entah kamu udah dapet ide atau belum, langkah selanjutnya sebelum mulai bekerja adalah ngumpulin referensi menjadi sebuah moodboard. Nah, moodboard ini bakal ngebantu kamu buat memvisualkan ide dengan lebih baik. 

 

Moodboard biasanya berisi pilihan font, palette warna, sampai referensi desain yang sekiranya cocok dengan desain yang akan kamu buat.

downloadnow-min.png

Sepenting apa sih bikin moodboard? Penting banget. Untuk meminimalisir kemungkinan kita stuck di tengah-tengah bekerja, kita perlu banget nih punya ide atau setidaknya rencana sebelum mulai ngedesain. 


Usahakan selesaikan proses mencari inspirasi dan menyusun ide disini ya teman-teman. Kalian harus ingat, multitasking itu justru akan menghambat ritme kerja kita. Jadi jangan mikirin ide kalau lagi bikin desain, dan jangan bikin desain kalo lagi mikirin ide.

Step 5
Daur Ulang Desainmu

Terus gimana kalau masih belum dapet ide juga? Nah, mungkin ini saatnya untuk membuka desain-desain yang udah pernah kamu buat sebelumnya. 

recycle-min.png

Ngga ada salahnya kok untuk mendaur ulang ide, konsep, atau layout dari desain yang udah kita buat sebelumnya. Toh kan ini ide kamu sendiri. Ya, ngga? 


Justru kamu bisa nih menggabungkan beberapa konsep desain untuk bikin ide baru yang fresh dan belum pernah kamu buat sebelumnya. Teknik ini juga bisa sekaligus digunakan buat melatih dan membentuk style desain kamu. Cobain.

Step 6
Berpikir Seperti Desainer

Nah, kalau sampai step ini kamu masih belum menemukan ide, itu artinya kamu perlu back to basic.  

 

Yuk ingat-ingat lagi, sebenernya apa sih kewajiban seorang desainer grafis; Kita harus bikin desain yang bisa menyampaikan pesan dengan baik.

Itu artinya kita harus tau nih siapa yang bakal ngeliat desain kita. Misalnya audiens kita adalah anak-anak, tentunya kita bakal milih warna-warna yang cerah dan playful buat desain kita. 


Nah, dengan memahami audiens aja kita jadi tahu kan desain apa yang sebaiknya kita buat? Bayangkan kalo kamu bener-bener mempelajari dan mempraktikkan design thinking. Yakin banget deh, masalah artblock ini bakal lebih jarang kamu alami.

wrong-min.png

Sayangnya, masih banyak banget nih desainer yang mikir kalo mereka cuma perlu belajar software dan teknik aja. 


Jarang banget ada desainer yang mau belajar soal teori atau soft skill seperti design thinking. Inilah yang menyebabkan banyak desainer susah buat menerjemahkan ide mentah mereka ke dalam project desain.

Masalahnya,
mau sampai kapan kalian jadi desainer yang biasa aja?

Stop Jadi Desainer Amatir, Ubah Dirimu Jadi Mahir di kelas

"How to be a professional graphic designer."

Di kelas ini kamu akan belajar :

  • Design Thinking

  • Prinsip Fundamental Desain

  • Visual Hierarchy 

  • Proses Ide, riset, dan pembuatan design brief

  • Sketching, Layouting, Thumbnailing

  • Anatomi Poster 

  • Manajemen Data Desain 

  • Etika Kerja dan Komunikasi dengan Klien 

  • Teori Menentukan Harga Desain

Artikel Lain yang Cocok untuk kamu..

BINGUNG SEPUTAR PEMBELIAN KELAS ?

Hubungi admin kami, jika Anda menemukan kesulitan dalam proses pembelian kelas